LAPRAKT 1 BIOMEK : POSISI SUDUT SENDI DALAM SIKLUS GAIT

TUJUAN

Mengukur posisi sudut persendian sesuai dengan tahapan fase-fase dalam gait cycle dan menentukan fungsi interpolasi posisi sudut pada persendian selama satu proses gait.

ALAT DAN BAHAN

    1. Data movie gerak jalan
    1. Software #1 video converter
    1. Software Matlab

DASAR TEORI

             Berjalan adalah berpindahnya tubuh dari satu titik ke titik berikutnya dengan cara menggunakan kedua tungkai (bipedal : posisi tubuh selalu tegak selama proses berlangsung). Pola repetisi daripada penumpuan berat badan dari satu tungkai ke tungkai yang lain dengan heel-toe striding adalah fenomena yang membedakan manusia dengan hominids yang lebih primmitif (Napier, 1967).

          Berjalan merupakan suatu rangkaian dari gait cycle, dimana satu gait cycle dikenal dengan sebutan langkah (stride). Blaya (2000), mendefinisikan single gait cycle sebagai suatu periode dimana salah satu kaki mengenai landasan (ground), mengayun dan kaki tersebut kembali mengenai landasan. Siklus gait diperlihatkan oleh gambar berikut :

              Siklus gait terdiri dari dua bagian, yaitu berdiri (stance) dimana kaki mengenai landasan dan bagian mengayun (swing) dimana kaki tidak mengenai landasan. Tahapan fase yang terjadi pada gait cycle (Swilling, 2005), adalah initial contact, loading response, midstance, terminal stance, pre swing, initial swing, mid swing, dan terminal swing.

               Gait cycle terdiri dari 2 periode, yaitu periode berdiri (stance) dimana anggota badan (kaki) mengenai landasan, dan periode mengayun (swing) dimana anggota badan tidak mengenai landasan. Gait cycle dibagi kedalam delapan fase yang memiliki tiga tugas fungsional anggota tubuh tersebut : weight acceptance (WA), single limb support (SLS), dan limb advancement (LA). Weight acceptance yaitu tugas fungsional anggota badan dalam menerima beban badan keseluruhan pada saat berjalan, melakukan penyerapan goncangan saat berjalan dari gaya jatuh bebas tubuh, stabilisasi awal dalam periode berdiri dan memelihara momentum forward progression. Tugas tersebut terdiri dari 2 fase pada gait cycle, yaitu initial contact/heel strike (HS) dan loading response/foot flat (FF). Periode berdiri diikuti dengan pendukung anggota tubuh tunggal (single limb support/SLS), terdiri dari fase midstance dan fase terminal stance. Selama melakukan tugas weight acceptance, anggota badan berdiri dengan tanggung jawab total untuk menahan berat tubuh sementara anggota tubuh lainnya berada pada periode mengayun. Tugas fungsional ketiga yaitu limb advancement, dimana terdapat empat fase yang berperan pada limb advancement: terminal stance, preswing, initial swing, midswing, dan terminal swing. LA dimulai pada akhir periode berdiri, dimana selama fase tersebut anggota bdan melakukan advancement untuk mempersiapkan fase berikutnya. Fase preswing melakukan sekaligus dua tugas, yaitu tugas fungsional  sigle limb support dan limb advancement (Blaya, 2000)

            Vaughan (1999) menyatakan bahwa cara berjalan manusia merupakan penggambaran dari pendekatan top-down. Pada awal terjadinya proses gait, sebagai syaraf impalas yang terjadi didalam central nervous system (SSP) diakhiri dengan pembangkitan ground reaction forces (GRF) (anggota tibuh bagian bawah yaitu kaki). Karakteristik dari pendekatan tersebut berdasarkan pada sebab akibat, dimana ketika otot-otot diaktifkan akan membangkitkan gaya-gaya dan momen-momen yang saling berkaitan untuk mengeksekusi perintah system syaraf pusat, gaya-gaya dan momen yang terjadi mengakibatkan munculnya GRF pada kaki.

            Gaya gabungan dan momen-momen menyebabkan rigid link segment (paha, betis, kaki, dan lainnya) memindahkan dan menghasilkan gaya pada lingkungan luar. Berikut adalah interaksi antar urutan gait cycle dalam berjalan (Vaughan, 1999), yaitu :

  1. Registrasi dan aktivasi perintah berjalan oleh system syaraf pusat (central nervous system)
  2. Perpindahan sinyal berjalan system syaraf tubuh (peripheral nervous system)
  3. Kontraksi otot-otot yang dapat menghasilkan denyut tubuh (tension)
  4. Pembangkitan gaya dan momen dalam synovial joints
  5. Pengaturan gaya dan momen gabungan oleh rigid link segment berdasarkan antropometri tubuh
  6. Perpindahan (gerakan) dari segmen-segmen untuk mengenalinya sebagai fungsi dari berjalan
  7. Pembangktan ground reaction forces (GRF)

Lengkapnya bisa download disini :

LAPRAKT 1 BIOMEK

**Apa Komentarmu???** ^o^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s